Kenapa sih Dosis dan Cara Penggunaan Misoprostol Sering Berbeda-beda?

Seringkali perempuan kebingungan ketika teman-teman konselor memberikan dosis yang berbeda dengan dosis yang didapat dari penjual obat. Banyak penjual obat memberikan dosis 4 butir, 10 atau bahkan 26 butir misoprostol. Sebetulnya dari mana saja sih perbedaan ini muncul?

Pada dasarnya aborsi medis adalah salah satu bentuk kemajuan teknologi di bidang medis. Dan sebagaimana layaknya teknologi lain yang selalu diperbarui setiap saat, teknologi di bidang aborsi medis ini juga selalu diperbarui. Tujuannya supaya proses aborsi perempuan selalu aman dan efisien dengan risiko kegagalan bisa ditekan hingga sekitar 14% sepanjang dilakukan sesuai protokol atau cara penggunaan dan dosis yang tepat. Karena itu juga, protokol dari Badan Kesehatan Dunia pun terus diperbarui. Dari yang tadinya menggunakan 4 butir obat, sekarang Badan Kesehatan Dunia dalam protokol terbarunya di tahun 2012 menggunakan 12 butir misoprostol.

Banyak perempuan mungkin kaget dengan jumlah dosis yang digunakan. Mereka kerap khawatir apakah 12 butir misoprostol tidak akan berdampak serius untuk kesehatan organ reproduksi mereka di kemudian hari. Atau kekhawatiran lain yang juga sering muncul adalah kalau-kalau di usia kehamilan sudah lewat dari 10 minggu maka mereka perlu menambah dosisnya, bahkan hingga 26 butir.

Sebetulnya, dosis 12 misoprostol sendiri bisa digunakan hingga usia kehamilan tepat 13 minggu. Jika sudah lewat, misal sehari saja dari 13 minggu maka kamu akan membutuhkan dosis lain. Uniknya, rahim perempuan sebetulnya lebih sensitif dengan rangsangan misoprostol seiring bertambahnya usia kehamilan. Karena itulah di usia kehamilan lewat dari 13 minggu sebetulnya perempuan perlu mengurangi dosis.

Lalu bagaimana dengan cara penggunaan yang tepat? Dengan mempertimbangkan efektivitas obat, reaksi yang terjadi di tubuh perempuan serta keamanan baik secara medis maupun secara hukum maka protokol yang digunakan sekarang adalah yang paling tepat. Kenapa harus di bawah lidah? Karena di bawah lidah banyak jaringan yang sangat peka dan akan langsung mengedarkan misoprostol  ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah sehingga reaksinya di bawah lidah. Pada usia kehamilan ini juga sebenarnya belum penggunaan misoprostol vaginal juga belum dianjurkan karena bisa jadi ada sisa-sisa obat yang bisa tertinggal di dinding vagina. Ini bisa membahayakan keamanan perempuan terutama di negara-negara di mana akses aborsi aman dibatasi dengan ketat.

Sekarang sudah lebih jelas kan, kenapa dosis dan cara penggunaan obat yang diberikan teman-teman konselor dan penyedia obat sering berbeda? Kalau masih bingung dan ragu langsung aja hubungi teman-teman konselor. Pasti mereka akan memberikan kamu informasi yang paling jelas dan akurat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *